Senin

SeninT20.13

Budidaya Ikan Nila di Ember, Alternatif Kerja dari Rumah yang Mudah dan Menguntungkan

 

Budidaya Ikan Nila di Ember
Beternak di dalam ember mungkin terdengar tidak biasa, namun ternyata hal ini juga dapat dilakukan untuk mengembangbiakkan ikan. Budidaya ikan nila di ember adalah contohnya. Banyak orang mulai mencoba usaha ini karena modal yang cukup terbatas.

Hasil yang didapatkan memang tidak sebanyak di kolam. Hanya saja, dengan pengelolaan yang tepat dan konsisten, dapat menghasilkan keuntungan semakin besar. Ikuti langkah sederhana berikut untuk memulainya:

1. Menyediakan Ember

Carilah ember yang akan dipakai untuk perkembangbiakan ikan nila. Pilih ember dengan kualitas baik sehingga tidak mudah pecah dan ikan bisa tinggal dengan nyaman. Ukuran ember harus sesuai dengan jumlah ikan yang ingin diternakkan agar tidak sempit. Bahan yang tebal lebih disarankan sehingga anti pecah. Bisa juga ditambahkan dengan keran serta penutup untuk saluran air. Dapat membantu mengatur sirkulasi dan mencegah air tumpah.

2. Memilih Jenis Bibit Ikan Nila

Lakukan diskusi dengan orang yang memahami budidaya ikan atau penjual benih. Pemilihan bibit sangat penting untuk menjaga kualitas dari anakan yang dihasilkan. Budidaya ikan nila di ember juga sama, perlu benih berkualitas untuk dikembangbiakkan. Pilih ikan yang sehat dan mulus tanpa adanya cacat di badannya. Keaktifan bergerak juga menandakan bahwa ikan tersebut dalam kondisi yang sehat.

3. Menempatkan Ember dan Membuat Saluran Air

Letakan ember di area yang sesuai untuk perkembangbiakan ikan nila. Hal ini merupakan faktor yang berperan terhadap hasil budidaya. Hindari meletakkan ember berisi nila pada ruangan bersuhu ekstrim, misalnya yang langsung terkena sinar matahari atau terlalu dingin. Jangan menaruh ember di ruangan lembab, sebaliknya letakkan di ruangan yang bersuhu stabil dan sejuk.

Proses perkembangbiakan bisa berlangsung lebih optimal dengan suhu yang tepat. Berikutnya adalah persiapan untuk saluran air. Sediakan bahan berupa paralon, lem, cutter, dan lain-lain untuk menyambungkan saluran air yang berasal dari ember ke tempat penampungan air. Isi ember dengan air sampai setidaknya 90 persen.

4. Menyebarkan Benih dan Pemeliharaannya

Sebarkan benih nila yang sudah dibeli ke dalam ember. Langkah budidaya ikan nila di ember berikutnya yakni melakukan pemeliharaan. Berikan makanan sebanyak dua kali dalam sehari, ketika pagi dan sore. Pastikan makanan tersebut telah mengandung protein paling tidak 30 persen untuk menunjang kebutuhan gizi nila. Tambahkan juga vitamin sehingga tumbuh kembangnya lebih optimal.

5. Rutin Mengontrol Kandungan Air

Pantau secara rutin kandungan air yang ditinggali oleh nila. Kadar CO2, NH3, serta H2S harus sesuai dengan standar. Lakukan penyesuaian apabila standar tersebut belum dipenuhi. Hal ini penting, karena jika salah takaran bisa menghambat pertumbuhan normal pada ikan hingga yang terparah menyebabkan kematian. Kandungan yang berlebih dapat menyebabkan air menjadi keruh dan berbau. Segera ganti air jika hal ini terjadi.

6. Memisahkan dan Memanen Ikan Nila

Pisahkan ikan jika sudah mulai nampak bobot yang diinginkan. Kelompokkan ikannya berdasarkan berat serta bentuk untuk mempermudah. Pada umumnya standar ikan nila yaitu berbobot 300 sampai 500 gram tiap ekornya, serta usianya telah menginjak empat sampai enam bulan. Apabila sudah memenuhinya, ikan nila bisa segera dipanen.

Demikian informasi tentang bagaimana melakukan budidaya ikan nila di ember. Banyak pembudidaya ikan yang menerapkan metode ini, sehingga pemeliharaannya lebih terfokus. Melihat kondisi pandemi dimana banyak orang harus tetap dirumah, beternak ikan nila bisa menjadi pilihan untuk mengisi waktu luang sekaligus menambah penghasilan. Kegiatan ini cocok untuk mengisi waktu dan untuk membudidayakan ikan dari rumah.

Related Posts

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Harap berkomentar dengan baik ya, jangan lupa berkunjung lagi