Review Film Pengabdi Setan 2, Worth it Buat Ditonton ga? -->

Kategori Berita

.

Review Film Pengabdi Setan 2, Worth it Buat Ditonton ga?

Faisol abrori
Senin, 15 Agustus 2022


 Hi, guys... Buat yang pertama kali dateng ke blog ini, gua ucapin selamat datang dulu, enjoy kopi, atau mungkin makanan ringan kalian, karena artikel kali ini, gua bakal nyeritain gimana sih review pasca nonton film Pengabdi Setan 2 yang katanya "mencekam" itu? Bener ga sih?


Sebelum baca, gua kasih tau dulu, it's my personal review, gua bukan kritikus film, jadi gua coba ulas menurut sudut pandang gua, dan di artikel ini spoiler alert! Satu lagi, gua mau mengimbau juga, buat temen-temen buat follow twitter gua @bukanisol karena bakal banyak review-review film kedepannya :)


REVIEW FILM PENGABDI SETAN 2 : COMMUNION



Oke, first of all, gua berekspektasi film ini full of jumpscares ya, denger-denger dari temen yang udah nonton, semuanya bilang film ini ngagetin. Jadilah gua nonton sendirian kan, di XXI Transmart Jember, murah juga tiketnya pas itu 20rebuan. Btw gua nontonnya sendiri, pengen ngetes juga seberapa kuat gua nonton ni film kalo sendirian.


Penggambaran Suasana yang Epik


Well, gua mengapresiasi banget film garapan om Joko Anwar, emang bukan kaleng-kaleng sih, kualitas sinematografinya bagus, gua suka penggambaran film yang epik dan lumayan mulus, menggambil latar waktu di era orde baru dengan suasana dan nuansa yang khas pada saat itu.


Dan untuk pengambilan latar tempat di rusun, menurut gua pilihan yang pas banget, ngingetin gua ke film yang pernah ditonton, yap, "Strangers from Hell", ini tuh bulu kuduk gua berdiri kalo dapet tetangga yang modelan begitu, aneh-aneh woi. Apalagi di film Pengabdi Setan 2, ternyata penghuninya hantu. Ngeri kali, bah! Ogah bayangin gua..


JUMPSCARES VS SUASANA MENCEKAM


Nah ini yang diperdebatkan netijen yang budiman, ada yang bilang jumpscare nya biasa aja, dan lain-lain, oh well, ini menurut gua pribadi ya..


In my personal thought, gua rasa memang porsi jumpscares yang disajikan dengan suasana mencekam itu hampir setara, mungkin 40:60. Proporsional dong, untuk ukuran film segitu udah bisa bikin spot jantung. Beberapa kali gua tereak karena memang sekaget itu :)


Ditambah, perasaan mencekam sepanjang lampu mati, dijamin yang pernah nonton film ini setuju kan, adegan mereka yang lampu mati itu bikin kita ikut cemas ga karuan. Gua aja serasa ngikut mereka buat keliling rusun, ikut jantungan gua... Apalagi scene korek api, gabisa berkata-kata lagi gua, sepanjang Tony pegang korek api, gua yang malah ketakutan, hadeh...


Diselipkan Komedi yang Sukses Bikin Penonton Ketawa


Hahaha, gua jadi keinget yang pas Ari ditabok bapaknya, gua yang awalnya emosi, eh auto ngakak, karena pas bangun dia malah sisir rambut, kek "woiiilah" wkwkk. Dan jujur ya, film ini bagus banget bisa memasukkan unsur komedi yang sehat di dalamnya, ya meski agak dark, tapi tetep aja lucu. Apalagi percakapan mereka itu loh, kalo kalian nonton bakal tau sendiri, haha... Pasti ketawa, yakin deh wkk..


Banyak Adegan Konyol yang Bikin Penonton Kayak "Lah Kok..."



Ini gua kurang suka dari film Pengabdi Setan 2, kesannya kek "Lu ngapain sih kok malah blablabla..." Misal di scene yang Tony dikasih pilihan korek api atau senter, malah milih korek api. Gimana sih, jalan pikirnya, greget gua. Dan bodohnya lagi, kenapa mau coba. Gua mah bodoamat yang namanya ngecek orang mati satu-satu itu konyol banget buat dilakuin sembarang orang, apalagi secara kan ga terbiasa gitu, kok bisa-bisanya mau... hadeh...


Ga hanya sampe di situ, karakter bodoh juga diciptakan pada beberapa karakter, seperti preman yang mencongkel batu bata rumah sebelah, itu ngapain coba, penonton agak bingung "ngapain sih", dan bisa-bisanya dia takut buat kehilangan satu garpunya. Ah, emosi...


Scene Wisnu juga bikin greget pas dia dorong sampah. Udah tau badan lo kecil, ngapain nyungsruk begitu, kalo gua udah gua biarin gabakal sok ngide mau dorong tu sampah, secara itu malem woi, udah tau serem juga. Bukannya kenapa, badan dia hampir nyungsep ke sampah, hmm..


Ada lagi, scene Tony yang dikasih radio sama Tari, itu tuh kenapa kepikiran langsung dibuang coba. Dipikir dulu kek, apa mau diperbaiki dulu mungkin, atau mungkin keknya bagus untuk dijual, dan lain-lain, secara dia kan gemar jualin barang-barang yang dia punya. Kenapa punya radio malah dibuang. Ga make sense menurut gua.


Terus, yang menurut gua kocak, temennya si Tony yang kacamataan itu, ngapain dia ikut lari bareng Kak Rini dan keluarganya, emang dia ngga inget kalo punya ibu dan adik yang masih di rumah? Kok bisa gitu loh, Haduh, kacau... 


Kelap-kelip Lampu Bikin Penonton "Pusing"


Mungkin ini efek khusus yang diberikan Joko Anwar untuk penonton, kamera digoyang-goyangkan, dan lampu yang cetar-cetir, mungkin agar penonton bisa ikut merasakan seberapa pusingnya Kak Rini saat itu yang keknya emang lagi setengah sadar gitu. Tapi yang jadi pertanyaan, kenapa kak Rini nggak ikutan dibelenggu kayak yang lain? It's weird..


Karakter Raminom, Selemah Itu?



Gua kira, Raminom di sini kuat yah, secara dia kan hantu utamanya gitu, katakanlah manifestasi dari si Iblis. Lah, nggak ada perlawanan yang berarti cuman ditembak pakai alat pembunuh hantu, kelar. Hahaha, naskah macam apa ini wkk.. Saran nih, kuatin dong karakter Raminomnya, atau bikin pertempuran hebat atau pertempuran mati-matian, agar terlihat seberapa berjuangnya melawan iblis.


Di scene-scene sebelumnya, Raminom kuat kok membunuh beberapa karakter, lah kok di sini hadeuh, kek bubur ga jadi. Agak kecewa saya bun, tidak sesuai ekspektasi. (salah siapa berekspektasi wkk). Gua anehnya, ini darimana kakek-kakek itu dateng bawa alat woii...  Padahal secara daritadi dia ga nemu tumpangan untuk menuju rusun, kok tiba-tiba bawa perahu, hmm.... 


Ending Film yang Terburu-buru


Sorry for saying this, gua ngerasa nggak ikut menikmati klimaks film. Ya kayak yang tadi gua bilang, akhir itu harusnya jadi klimaks buat penonton, terkesan terburu-buru aja untuk menyelesaikan konflik, jadi bikin penonton ngerasa "oh cuman gitu doang"


Dan ga sampe di situ, mungkin banyak yang ngerasa "menggantung" dan bertanya-tanya. Siapa sebenarnya Darminah dan Batara? Dia kayaknya ikut mendalangi sekte sesat ini, dia hidup lama banget loh, dari 1855. Besar kemungkinan akan ada lanjutan dari film Pengabdi Setan 2 kedepannya. Ya, ga sih?


Kesimpulannya, Nonton Ga Nih?


Gua ngasih rate 7.5/10 untuk film ini. Film Pengabdi Setan 2 worth it buat ditonton untuk temen-temen yang memang suka menikmati hal-hal mencekam dan jumpscare ya, karena inilah surganya, hehe.. Gua yakin bakal ada lanjutan Pengabdi Setan 3, entahlah, mari kita tunggu bersama-sama.


What do you think, guys?