Kategori Berita

Blogger JatengInovasi VIO Optical Clinic Untuk Penglihatan Yang Lebih Baik

Cara Menanam Cabai Sendiri Di Rumah, Ikuti Langkahnya!

Faisol abrori
Berita ambon Berita maluku
Sabtu, 22 Juli 2023

 


Menanam cabai (Capsicum annuum) di rumah merupakan kegiatan yang menarik dan bermanfaat. Selain dapat memenuhi kebutuhan cabai segar untuk masakan, menanam cabai juga bisa menjadi kegiatan relaksasi dan memperkaya keterampilan berkebun. Artikel ini akan memberikan panduan komprehensif bagi pemula yang ingin menanam cabai di rumah.


1. Pemilihan Varietas Cabai


Pertama-tama, pilihlah varietas cabai yang ingin Anda tanam. Ada berbagai jenis cabai yang dapat Anda pilih, seperti cabai merah, cabai rawit, cabai hijau, dan lain-lain. Pertimbangkan pula tingkat kepedasan dan ukuran buah yang Anda inginkan. Pastikan varietas cabai yang Anda pilih sesuai dengan iklim dan kondisi tumbuh di daerah Anda.


Anda bisa menggunakan bibit cabai yang telah disediakan disini


2. Persiapan Tanah dan Wadah Tanam


Siapkan wadah tanam yang cukup besar dan memiliki lubang drainase untuk memastikan sirkulasi air yang baik. Anda bisa menggunakan pot, polybag, atau wadah lainnya. Pastikan wadah memiliki kedalaman minimal 30 cm agar akar cabai dapat tumbuh dengan baik. Anda bisa membeli pot yang telah disediakan disini


Campurkan tanah dengan kompos atau pupuk kandang untuk meningkatkan kesuburan tanah. Pastikan tanah memiliki drainase yang baik dan tidak terlalu liat. Pilih lokasi yang mendapat sinar matahari penuh untuk menanam cabai.


3. Penyemaian Biji Cabai


Sebaiknya mulai menyemai biji cabai di dalam pot atau semai pada awal musim semi atau setidaknya 8-10 minggu sebelum Anda berencana untuk menanamnya di luar ruangan. Tempatkan biji cabai di permukaan tanah yang lembab, dan taburi dengan lapisan tipis tanah di atasnya. Jaga kelembaban tanah dengan menyiraminya secara teratur.


4. Penanaman Cabai di Wadah Tanam



Setelah bibit cabai tumbuh dengan baik dan memiliki beberapa daun, siapkan wadah tanam yang lebih besar untuk menanam bibit. Tanam bibit dengan hati-hati di dalam wadah tanam yang telah disiapkan sebelumnya. Pastikan bibit ditanam pada kedalaman yang sesuai dan jaga jarak antara bibit agar pertumbuhannya tidak terganggu.


5. Perawatan dan Pemupukan


Cabai membutuhkan perawatan yang baik untuk tumbuh dengan optimal. Pastikan tanah tetap lembab, tetapi hindari penyiraman yang berlebihan yang dapat menyebabkan akar busuk. Gunakan pupuk yang mengandung nutrisi lengkap sesuai dengan dosis yang dianjurkan pada kemasannya. Lakukan pemupukan secara teratur untuk mendukung pertumbuhan dan produksi buah yang baik.


Saya memiliki rekomendasi pupuk organik cabe booster, agar cepat berbuah cek disini


6. Perlindungan dari Hama dan Penyakit


Pantau secara teratur tanaman cabai Anda untuk memastikan tidak ada tanda-tanda serangan hama atau penyakit. Jika ditemukan hama atau penyakit, lakukan tindakan pencegahan atau pengendalian yang sesuai. Penggunaan pestisida organik dapat menjadi alternatif yang lebih ramah lingkungan.


Untuk rekomendasi pestisida organik, bisa langsung cek disini


7. Pemanenan



Cabai siap untuk dipanen ketika buahnya sudah mencapai ukuran yang diinginkan dan memiliki warna yang matang. Potong cabai dari tanaman menggunakan gunting tajam untuk mencegah kerusakan pada tanaman. Selamat menikmati hasil jerih payah Anda!


Sumber Referensi:


University of California Agriculture & Natural Resources - Growing Peppers in the Home Garden - http://ipm.ucanr.edu/PDF/PESTNOTES/pngepprs.pdf

The Spruce - How to Grow Chili Peppers Indoors - https://www.thespruce.com/growing-chili-peppers-indoors-1902576

Gardener's Supply Company - How to Grow Chili Peppers Indoors - https://www.gardeners.com/how-to/grow-chili-peppers-indoors/7967.html

Gardening Know How - Growing Hot Peppers in Pots - https://www.gardeningknowhow.com/edible/vegetables/pepper/growing-hot-peppers-in-pots.htm

Royal Horticultural Society - Growing Chili Peppers - https://www.rhs.org.uk/advice/profile?PID=527

>